Thursday, July 28, 2011

BIOGRAFI FATIMAH AZ ZAHRAH RA


IFA  /    رَفِيْعَة  زهرة جميلة
Nama: Fathimah
Gelar: Az-Zahra
Julukan: Ummu al-Aimah, Sayyidatu Nisa', al-'Alamin, Ummu Abiha
Ayah: Muhammad Rasulullah s.a.w
Ibu: Khadijah al-Kubra
Tempat/Tarikh Lahir: Makkah, Hari Jum'at, 20 Jumadi al-Tsani
Hari/Tarikh Wafat: Selasa, 3 Jumadi al-Tsani Tahun 11 H
Umur: 18 Tahun
Makam: ???
Jumlah Anak: 4 orang; 2 laki-laki dan 2 perempuan
Laki-laki: Hasan dan Husein
Perempuan: Zainab dan Ummu Kaltsum

Riwayat Hidup

Di antara anak wanita Rasulullah s.a.w, Fathimah Az-Zahra r.a, merupakan wanita paling utama kedudukannya. Kemuliannya itu diperoleh sejak menjelang kelahirannya, yang didampingi wanita suci sebagaiman yang diucapkan oleh Khadijah:

"Pada waktu kelahiran Fartimah r.a, aku meminta bantuan wanita-wanita Qurays tetanggaku, untuk menolong. Namun mereka menolak mentah-mentah sambil mengatakan bahwa aku telah menghianati mereka dengan mendukung Muhammad. Sejenak aku bingung dan terkejut luar biasa ketika melihat empat orang tinggi besar yang tak kukenal, dengan lingkaran cahaya disekitar mereka mendekati aku. Ketika mereka mendapati aku dalam kecemasan salah seorang dri mereka menyapaku: "Wahai Khadijah! Aku adalah Sarah, ibunda Ishaq dan tiga orang yang menyapaku adalah Maryam, Ibunda Isa, Asiah, Putri Muzahim, dan Ummu Kultsum, Saudara perempuan Musa. Kami semua diperintah oleh Allah untuk mengajarkan ilmu keperawatan kami jika anda bersedia". Sambil mengatakan hal tersebut, mereka semua duduk di sekelilingku dan memberikan pelayanan kebidanan sampai putriku Fathimah r.a lahir."

Menginjak usia 5 tahun, beliau telah ditinggal dengan wafatnya ibunya. Sehingga automatik beliau mengantikan posisi ibunya dalam melayani, membantu dan membela Rasulullah s.a.w, sehingga beliau mendapat gelaran Ummu Abiha (ibu dari ayahnya). Dan dalam usia yang masih kanak-kanak, beliau juga telah dihadapkan kepada berbagai macam ujian. Beliau melihat dan meyaksikan perlakuan keji kaum kafir Qurays kepada ayahandanya, sehingga seringkali pipi beliau basah oleh linangan air mata kerana melihat penderitaan yang dialami ayahnya.

Ketika Rasulullah pindah ke kota Madinah beliau ikut berhijrah bersama ayahnya. Selang beberapa tahun setelah hijrah tepatnya pada tanggal 1 dzulhijjah, hari jum'at, tahun 2 Hijrah, beliau menikah dengan Ali bin Abi Thalib.

Dari pernikahannya suci yang diberkati oleh Allah SWT, beliau dikaruniai dua orang putra; Hasan dan Husein serta dua orang putri, Zainab dan Ummi Kaltsum, mereka semua terkenal sebagai orang yang sholeh, baik dan pemurah hati.

Fathimah bukan hanya seorang anak yang paling berbakti pada ayahnya, tapi sekaligus sebagai seorang istri yang setia mendampingi suaminya disegala keadaan serta sebagai pendididk terbaik telah berhasil mendidik anak-anaknya.

Masa-masa indah bagi beliau adalah ketika hidup bersama Rasulullah s.a.w. Beliau mempunyai tempat agung disisi Rasulullah sehingga digambarkan seperti berikut, Siti Aisyah berkata: "Aku tidak melihat orang yang pembicaraannya mirip dengan Rasulullah s.a.w seperti Fathimah ra. Apabila datang kepada ayahanya, beliau berdiri, menciumnya, menyambut gembira lalu didudukkan di tempat duduk beliau. Apabila Rasulullah datang kepadanya, ia pun berdiri menyambut ayahandanya dan mencium tangan beliau s.a.w".

Tidak hairan, jika setelah wafat baginda Rasulullah, beliau sangat sedih dan berduka cita, hatinya menangis dan menjerit sepanjang waktu. Namun perlu diketahui bahwa kesedihan dan tangisannya itu bukanlah semata-mata kehilangan Rasulullah s.a.w tapi juga beliau melihat kelakukan umat sesudahnnya yang sudah banyak menyimpang dari ajaran ayahnya, dimana penyimpangan itu akan membawa kesengsaraan bagi kehidupan mereka.

Sejarah mencatat bahwa Sayyidah Fathimah Az-Zahra r.a setelah wafat Rasulullah s.a.w, beliau tidak pernah terlihat senyum apalagi tertawa. Sejarah juga mencatat bahwa antara beliau dengan khalifah pertama dan kedua terjadi perselisihan tentang tanah Fadak dan tentang masalah lainnya. Menurut Sayyidah Fathimah r.a tanah itu adalah hadiah dari ayahnya untuk dirinya, namun khalifah berkata: "Bahwa nabi tidak meninggalkan sesuatau dari keluarganya, sedangkan warisan nabi berubah statusnya menjadi sedekah yang digunakan untuk kemaslahatan kaum muslimin".

Kehidupan Fathimah az-Zahra r.a, wanita agung sepanjang masa adalah kehidupan yang diwarnai kesucian, kesederhanaan, pengabdian, perjuangan dan pengorbanan bukan kehidupan yang diwarnai kemewahan yang ramah dan lembut.

Fathimah hanya hidup tidak lebih dari 75 hari setelah kepergian ayahnya. Pada tanggal 14 Jumadil Ula, tahun 11 Hijrah wanita suci, wanita agung dan mulia sepanjang masa, menutup mata dalam usia yag relatif muda yaitu 18 tahun.

Namun sebelum wafatnya beliau mewasiatkan keinginan kepada Imam ali as yang isinya:

1. Wahai Ali, engkau sendirilah yang harus melaksanakan upacara pemakamanku.
2. Mereka yang tidak membuat aku rela/ridha, tidak boleh menghadiri pemakamanku.
3. Jenazahku harus dibawa ke tempat pemakaman pada malam hari.

Oleh kerana itulah, sehingga sekarang makam sebenar Siti Fatimah ra tidak dapat digambarkan ketepatan posisi dan kedudukannya di dalam peta, hanya pendapat dan andaian yang paling popular digunapakai sebagai makam Siti Fatimah untuk ummat islam menziarahi kuburnya sebagai memperingati beliau selaku anak Rasulullah s.a.w yang ditinggikan derajatnya oleh Allah swt.

Fathimah Az-Zahra, "Putri bungsu Rasulullah s.a.w, telah tiada. Tidak ada ungkapan yang mampu mengambarkan keagungan Fathimah Az-Zahra yang sebenarnya.

Semoga Allah memasukkan beliau ke dalam golongan yang soleh bersama-sama penghuni syurga-Nya. Amin....

Reactions:

1 comments:

  1. Hati2 baca artikel ni. Banyak tak betul fakta & meragukan artikel ni. Jangan sedap tulis tanpa rujukan yang betul.

    ReplyDelete